Sunday, November 13, 2011

Cuti-cuti China: Hari Kelima - Bahagian Akhir

Hari Kelima - 27/4/2010

Risau Serisau-risaunya

Saya dan Chik melangkah keluar dari Great Mosque menuju ke arah jalan raya. Sebenarnya ia bukanlah jalan raya tetapi lebih kepada sebuah lorong atau jalan yang sempit.

Kami ingin mencuba nasib untuk menahan teksi yang boleh membawa kami ke Stesyen Keretapi Xian. Namun melihatkan keadaan di situ hati saya mula berasa risau. Setelah beberapa minit menunggu di tepi jalan tiada satu pun teksi yang lalu. Pada waktu begini, mulalah terfikir, alangkah bagusnya jika Qing Kang masih ada bersama kami.

Memandangkan hanya kereta dan motor sahaja yang lalu lalang di situ, kami mula berjalan perlahan-lahan menuju ke selekoh di hadapan. Apabila kami melalui selekoh itu, kami terpandang sekumpulan pemuda (dalam tiga, empat orang) sedang melepak bersama beca masing-masing. Mungkin mereka sedang menunggu pelanggan.

Melihat rupa paras mereka yang kelihatan agak meragukan, rasa teragak-agak pula hendak mendekati mereka. Melihat mereka tersengih-sengih memandang kami, lagi risau hati saya dibuatnya. Namun, saya cuba buang prasangka buruk jauh-jauh; mereka ini mencari rezeki dengan mengayuh beca, pasti mereka ialah orang yang baik-baik.

Saya dan Chik terus mendekati mereka. Chik yang berurusan dengan mereka. Saya hanya menunjukkan alamat kedai tempat kami menyimpan bagasi seperti yang ditulis oleh Qing Kang di dalam buku nota saya kepada pemuda berambut karat, memandangkan dia sahaja yang melayan Chik sedangkan yang lain-lain hanya mendengar 'perbualan' mereka sambil tersenyum-senyum.

Sebaik sahaja melihat alamat tersebut, dia terangguk-angguk sambil jarinya menunjukkan isyarat 'ok.' Dia juga menyebutkan harga tambang iaitu RMB25. Setelah bersetuju dengan harga tersebut, kami pun menaiki beca pemuda tersebut.

Sepanjang perjalanan saya berasa agak risau. Risau bolehkah pemuda berambut karat ini dipercayai? Tetapi apabila terpandangkan landmark yang saya hafal semasa dalam perjalanan ke Moslem Street sebelum itu, saya berasa lega. Nasib baik ada restoran McDonalds itu, mudah saya hendak mengingat arah ke kedai tempat bagasi kami disimpan. Akhirnya kami sampai juga ke kedai tersebut. Semasa hendak membayar tambang, saya risau jika pemuda berambut karat itu meminta bayaran lebih. Teringat kembali kejadian di Beijing West Railway Station.

"RMB25, right?" tanya saya meminta kepastian sekali lagi. Pemuda itu menganggukkan kepala sambil senyuman tidak lekang daripada bibirnya. Saya membalas senyumannya dan membayar harga tambang seperti yang telah dipersetujui. Lega rasanya. 

Risau Lagi

Selepas mengambil bagasi, kami menyeberang jalan untuk ke Stesyen Keretapi Xian. Seperti tadi, semasa meninggalkan bagasi di kedai, saya masih lagi merasa kagum melihat Stesyen Keretapi Xian yang besar itu.

Sampai sahaja di hadapan stesyen, saya dan Chik mula berasa keliru hendak masuk ke pintu mana. Papan tanda elektronik di atas semua pintu masuk ada menunjukkan nombor keretapi, destinasi dan masa bertolak. Nombor keretapi yang akan kami naiki juga ada dipaparkan di situ, cuma saya masih ragu-ragu hendak masuk di pintu yang mana. Apatah lagi melihat barisan yang panjang di setiap pintu. Risau lagi.

Sudahnya, kami berlegar-legar di hadapan stesyen. Kemudian saya ternampak seorang pemuda berpakaian uniform sedang berdiri di salah satu pintu masuk yang paling tepi (dan agak tersorok dengan kanopi yang diletakkan di hadapannya). Hampir tiada orang yang beratur di situ. Saya mengajak Chik untuk masuk ke pintu tersebut walaupun saya sendiri kurang pasti sama ada tiket yang kami pegang membolehkan kami masuk melalui pintu tersebut. Saya menunjukkan tiket saya kepada pemuda tersebut. Dia melihat sebentar dan kemudian tersenyum sambil mempersilakan kami masuk. Ah, leganya...

Setelah masuk ke dalam bangunan stesyen, agak mudah mencari tempat menunggu kerana papan tanda ditunjukkan dengan jelas dan tidak mengelirukan. Para penumpang yang menuju ke bandar-bandar besar dan jauh seperti Beijing diberikan sedikit keistimewaan. Kami ditempatkan di lounge terlebih dahulu sementara menunggu masa untuk menaiki keretapi. Di situ Chik dengan selamba mengemas begnya untuk menyusun semula baju-baju dan cenderamata-cenderamata yang dibeli sebelum itu. Banyak juga mata yang memandang sambil tersengih-sengih. Melihatkan keadaan itu, Chik membebel kepada saya (sebab saya seorang sahaja yang faham apa yang diperkatakan oleh Chik), "Aku dah tak peduli dah. Nak pandang, pandang ajelah. Jakun sangat!"

Lebih kurang setengah jam (atau lebih daripada itu) sebelum masa bertolak, kami dipanggil untuk menaiki keretapi. Nombor keretapi kami Z54 dan akan bertolak pada jam 20:10.

Gerabak kami tersangatlah jauh. Maklumlah gerabak no. 15 - antara gerabak yang paling hujung. Kami memasuki gerabak dan mencari tempat duduk seperti yang tertera di atas tiket. Saya berharap kali ini dapat duduk bersama dengan Chik setelah 'terpisah' tempat duduk semasa dalam keretapi ke Xian. Namun, alangkah hampanya saya apabila melihat tempat duduk kami. Hampa kerana walaupun dapat duduk bersama, kerusi kami mengadap dengan dua kerusi lain, manakala di tengah-tengah terdapat sebuah meja. Sungguh tidak seronok. 

Tentang Seorang Gadis dan Seorang Pemuda

Kerusi hadapan kami diduduki oleh seorang gadis dan seorang pemuda. Saya dan Chik sangkakan mereka berdua pasangan kekasih kerana sesampai sahaja di kerusi, kami melihat dia sedang meletakkan beg gadis tersebut di tempat menyimpan barang. Pemuda itu agak baik juga kerana membantu saya meletakkan beg di tempat menyimpan barang tanpa diminta.

Mula-mula memang rasa dia baik tetapi baharu beberapa ketika, saya dan Chik mula berasa jengkel dengan pemuda tersebut dan tekaan kami bahawa dia dan gadis tersebut sebagai pasangan kekasih adalah meleset. Saya dan Chik juga bersepakat merasakan gadis tersebut juga merasa jengkel dengan pemuda itu. Mana tidaknya, pemuda itu cuba duduk rapat dengan gadis tersebut. Dia kelihatan tidak selesa sambil cuba merapatkan dirinya dengan dinding keretapi. Bibirnya muncung sahaja saya lihat. Kasihan betul!

Apabila keretapi mula bergerak, pemuda itu membuat satu panggilan telefon. Punyalah kuat dia bercakap! Seperti sengaja dia berbuat begitu kerana saya lihat sekali-sekala matanya menjeling ke arah gadis tersebut. Gadis itu pula masih tetap memuncungkan bibirnya sambil berpeluk tubuh. Langsung tidak kagum dengan aset bernilai berjuta-juta RMB yang dimiliki oleh pemuda tersebut (agaknyalah).

Meluat sungguh kami melihat pemuda tersebut. Bertambah meluat apabila selesai berbual di telefon, dia mula memasang lagu daripada telefon bimbitnya itu tanpa menggunakan earphone. Earphone-nya hanya disangkutkan di bahu. Ya, sekadar hiasan; nama pun accessories, kan? Huh!!

Kami terdengar lagu yang dipasang oleh pemuda itu yang biasa kami dengar, lalu Chik bertanya, "Itu bukan lagu yang Qing Kang selalu pasang ke?"

Sambil tergelak kecil saya menjawab, "A'ah. Agaknya lagu ni tengah popular sekarang ni."

Kami terdiam sebentar. Tidak lama kemudian...

"Hish!! Dia ingat dia sorang aje ada lagu. Orang pun nak pasang lagu jugak!" 

Penangan Bullet For My Valentine

Chik mengeluarkan telefon bimbitnya sambil mula melihat-lihat senarai lagu MP3 yang disimpan. Saya turut sama menjenguk walaupun pada hakikatnya selera muzik kami agak jauh berbeza. Saya lebih menjurus kepada irama rock, manakala Chik lebih kepada irama pop. Kalaupun Chik ada minat terhadap rock, ianya jenis rock kontemporari seperti lagu-lagu Adam Lambert. Memang banyak lagu-lagu dendangan Adam Lambert semasa dia menyertai pertandingan American Idol berada dalam senarai lagu-lagu MP3 yang Chik simpan.

Tetapi apabila tiba pada satu tajuk lagu yang berada dalam senarai MP3 Chik, saya tidak dapat menahan mata daripada terbeliak. Nasib baik biji mata tidak terkeluar daripada soket.

"Wah...biar betul Chik! Sejak bila minat Bullet For My Valentine? Lagu Tears Don't Fall pulak tu."

"Eh, taklah. Ni budak office orang la ni. Dia cakap lagu ni sedap. Dia bluetooth suruh orang dengar."

Tergelak saya mendengarnya. Sungguh nakal officemate Chik itu.

"Orang pun ada lagu ni tapi acoustic version. Lagu ni kan heavy, Chik."

"Tulah...terkejut orang masa mula-mula dengar lagu ni." Ya, siapa yang tidak terkejut mendengarnya kerana Matt Tuck, penyanyi BFMV sudah terjerit panjang pada permulaan lagu.

"Orang nak pasanglah, biar mamat depan ni terkejut," kata Chik mengemukakan idea bernasnya.

Saya sangat suka dengan idea Chik itu lalu mengapi-apikannya untuk memasang lagu tersebut. Sebaik sahaja Matt Tuck 'menjerit,' memang kami lihat pemuda tersebut tersentak, tetapi dia tetap berlagak macho. Gadis di sebelahnya yang sudah tertidur sebelum itu, terjaga sebentar tetapi kemudian melelapkan matanya kembali. Manakala di belakang kami, seorang bayi tiba-tiba menangis.

Cepat-cepat Chik menghentikan lagu tersebut daripada terus dimainkan. Saya tidak tahan hendak ketawa. Begitu juga dengan Chik. Saya terpaksa menutup mulut dengan tapak tangan, namun tidak dapat menahan bahu daripada terhinggut-hinggut menahan gelak yang jika terlepas pasti akan menjadi gelak terbahak-bahak. Sungguh tidak sopan pula nanti.

Sungguh puas hati kami dapat 'mengenakan' pemuda tersebut walaupun terpaksa mengganggu ketenteraman orang lain juga. Apatah lagi dia sudah tidak memasang lagu lagi selepas itu. Berjaya! Hilang segala kerisauan yang dialami sepanjang siang tadi. Lagi senang hati kerana ada juga sahabat di Malaysia yang sudi menghantar SMS untuk bertanya khabar. Saya rasa malam itu saya tidur sambil tersenyum...

**Mahu dengar lagu original (bukan akustik) Tears Don't Fall? Play below video with maximum volume if you dare...hahaha!  

2 comments:

Jauh Perjalanan said...

Pertama kali saya membaca blog travel yang sungguh tersusun ayat dan bahasanya. Pengolahan ayat juga sangat menarik.
Padan muka pemuda yg menjengkelkan itu...hehehe

Siti R said...

Terima kasih sudi membaca :))